April 16, 2024
Ini Gejala yang Harus Diwaspadai, DBD Tak Selalu Demam
Ini Gejala yang Harus Diwaspadai, DBD Tak Selalu Demam

Jakarta, Healthcarewap.com Masyarakat mungkin mengenal gejala demam berdarah dengue (DBD) dengan demam tinggi yang disertai ruam. Namun, faktanya tak semua kasus DBD disertai demam.
DBD adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus akibat gigitan nyamuk Aedes aegypti.

Beberapa gejala DBD paling umum di antaranya adalah demam yang disertai sakit kepala, nyeri di bagian belakang kepala, mual, muntah, kehilangan nafsu makan, dan muncul bintik-bintik merah di kulit.

Namun, mengutip laman Mount Elizabeth, ada sekitar 75-90 persen pasien DBD yang tak mengalami gejala, termasuk tanpa demam.

Artinya, DBD bisa berkembang tanpa adanya gejala demam pada fase pertama serangan nyamuk Aedes aegypti.

Hal ini juga yang sempat ditemukan oleh tenaga medis di AMRI Hospital, India. Seorang dokter di AMRI Hospitals Debashish Saha mengatakan, alih-alih demam, justru gejala yang banyak dialami pasiennya adalah pegal-pegal dan lemas.

“Tak ada demam bisa bikin dokter mengesampingkan adanya demam berdarah. Tapi, itu bisa berakibat fatal,” ujar Saha, mengutip Times of India.

Demam sendiri merupakan respons alami tubuh saat ada virus yang menyerang. Saha mengatakan, demam akan selalu muncul dalam kasus DBD, terkecuali jika yang dialami adalah serangan DBD kedua kalinya.

“Jika pasien mengalami demam ringan, maka dapat diasumsikan sistem imunnya tidak berfungsi dengan baik dan ia terkena serangan DBD berulang,” jelas Saha.

Berikut beberapa gejala DBD yang perlu diwaspadai meski tanpa demam:

– merasa lemas dan gelisah,
– merasa tingkat kesadarannya menurun,
– hipotensi (tekanan darah rendah atau semakin turun),
– kedua tangan dan kaki terasa dingin,
– merasa sakit luar biasa di bagian perut,
– muntah darah atau feses hitam,
– kesulitan bernapas.

Deteksi tepat waktu adalah salah satu faktor terpenting dalam mengurangi kasus kematian akibat DBD.

Menurut WHO, tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah. Fokusnya adalah untuk mengobati gejala.

Jadi, DBD bisa terjadi tanpa adanya demam. Jika Anda merasakan ciri-ciri DBD tanpa demam di atas, maka Anda direkomendasikan untuk memeriksakan diri ke dokter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *